Kandungan dan Manfaat Apel

apel Kandungan dan Manfaat Apel
Dalam mitologi Yunani, apel dikaitkan dengan penyembuhan dewa Apollo, mungkin sumber untuk pepatah modern bahwa sebuah apel sehari membuat dokter pergi. Pada abad pertengahan, dokter diajarkan bahwa apel dimasak dapat mengurangi gangguan pada perut, paru-paru dan sistem saraf. Kebiasaan mengkonsumsi buah segar, terutama apel, di akhir makan timbul karena efek menguntungkan pada pencernaan menurut dokter Hippocrates dan Galen. Jus apel adalah salah satu antidepresan yang ditetapkan sebelumnya.

Apel tidak penuh dengan vitamin dan mineral seperti buah-buahan lainnya, hanya memberikan sedikit vitamin C dan kalium. Namun, tanpa diragukan lagi apel yang luar biasa untuk mengendalikan gula darah, kata Dr Barry Sears dalam bukunya The Top 100 Food Zone. Apel adalah sumber yang baik serat larut air, khususnya pektin, yang membantu mengontrol kadar insulin dengan memperlambat pelepasan gula ke aliran darah Anda. Pektin juga membantu menurunkan kadar kolesterol dengan menurunkan sekresi insulin.

Penelitian menunjukkan bahwa antioksidan alami dalam apel (felonat dan flavonoid) bisa lebih efektif daripada suplemen vitamin. Penelitian telah menemukan bahwa jumlah apel segar ekstrak dari apel dengan kulit memberikan aktivitas antioksidan setara dengan 1.500 miligram vitamin C. Dengan menggunakan sel-sel kanker usus besar yang diberi perlakuan dengan ekstrak apel, menunjukkan bahwa proliferasi sel menghambat in vitro. Para peneliti juga menguji ekstrak apel melawan sel-sel kanker hati manusia dan ternyata menghambat pertumbuhan sel-sel.

Orang yang makan banyak apel mungkin memiliki tingkat lebih rendah dari kanker paru-paru, dilihat dari sebuah penelitian yang dilakukan di Finlandia. Penelitian yang diterbitkan 1 Agustus 1997, di American Journal of Epidemiology, difokuskan pada flavonoid. Studi ini mengkaji pola makan 9.959 Finlandia berusia lima sampai 99 tahun. Dari mereka dalam kelompok yang bebas kanker pada tahun 1965, mereka yang makan makanan yang paling tinggi flavonoid (apel dan buah lain, bawang, jus, sayuran) memiliki insiden 20 persen lebih rendah untuk kejadian kanker. Quercetin, flavonoid yang ditemukan tinggi dalam apel, menyumbang 95 persen dari flavonoid dikonsumsi oleh kelompok studi.

Untuk mendapatkan manfaat yang paling baik dari apel, jangan mengupas kulit apel Anda. Quercetin hanya ditemukan di kulit apel.

Leave a Comment